Wayan Jani

"Wayan"

Pagi hari, ayam berkokok nyaring dan Wayan baru saja bangun. Hari ini terasa melelahkan baginya setelah kemarin seharian berjalan tanpa henti bekerja. Pekerjaannya tidak susah tidak gampang. Ia hanya perlu mendekati beberapa orang di setiap tempat yang ia kunjungi dan menadahkan tangannya sambil memelas.

Sekolah sudah ia tinggalkan beberapa bulan ini karena orang tuanya tidak sanggup membiayainya lagi. Ia harusnya berada di kelas 3 SD saat ini. Teringat teman-temannya pasti sedang riang belajar. Ketika bel istirahat berbunyi nyaring, mereka pasti berlarian menuju kantin atau menuju lapangan berdebu tempat upacara bendera di hari Senin untuk bermain.

“Wayan, Wayan, bangun Yan” Meme* memanggilnya.

“Ya Me” sahut Wayan setengah malas.

“Ayo, bersiap Yan, kita bekerja lagi.”

“Baik Me” sahut Wayan lagi.

Sesungguhnya, ia sangat ingin bersemangat untuk bersiap. Namun, bersiap untuk ke sekolah, bukan bekerja meminta belas kasihan orang lain seperti yang saat ini ia lakukan. Teringat ia akan kata-kata seorang Bapak yang ia temui kemarin ketika sedang menyantap makanannya.

“Kelas berapa sekarang?” tanya Bapak itu.

Dengan malu, Wayan menjawab, “Kelas 3 SD.”

“Kenapa tidak sekolah, hari ini kan hari sekolah?” Bapak itu kembali bertanya.

Wayan hanya terdiam. Hanya diam yang ia bisa lakukan saat ini.

Pekerjaan ini sebenarnya memberi penghasilan yang tidak sedikit bagi Wayan dan Ibunya. Sehari, ia sendiri bisa mendapat Rp. 80.000 kalau sedang beruntung. Sedang kalau sedang sepi, ia hanya bisa mendapat sekitar Rp. 40.000. Namun, keinginan terbesarnya hanya satu saat ini, sekolah. Selain ia tahu bahwa tidak semua orang menerima pengemis, ia hanya ingin agar ia mendapat ilmu untuk ia gunakan memperbaiki hidup.

Bapak itu kemudian memberi sejumlah uang, tidak banyak memang, sebelum pergi. Wayan malu untuk mengucapkan terima kasih. Ia hanya berjanji dalam hatinya, bahwa ia harus segera bisa sekolah.

*Panggilan Ibu di Bali
**Ilustrasi foto sengaja disamarkan. Tidak ada maksud apapun dari foto yang digunakan sebagai ilustrasi.

Comments
One Response to “Wayan Jani”
Trackbacks
Check out what others are saying...
  1. […] background-color:#010104; background-repeat : no-repeat; } emhasantosa.wordpress.com – Today, 4:33 […]



Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: